General Electrical

Rabu, 29 Juni 2011

TRANSFORMATOR TENAGA

1.            PENDAHULUAN

1.1                  Pengertian dan fungsi

Transformator merupakan peralatan listrik  yang berfungsi untuk menyalurkan daya/tenaga dari tegangan tinggi ke tegangan rendah atau sebaliknya. Transformator menggunakan prinsip hukum induksi faraday dan hukum lorentz dalam menyalurkan daya, dimana arus bolak balik yang mengalir mengelilingi suatu inti besi maka inti besi itu akan berubah menjadi magnet. Dan apabila magnet tersebut dikelilingi oleh suatu belitan maka pada kedua ujung belitan tersebut akan terjadi beda potensial (gambar 1.1).


Gambar 1.1. Arus bolak balik mengelillingi inti besi

Arus yang mengalir pada belitan primer akan menginduksi inti besi transformator sehingga didalam inti besi akan mengalir flux magnet dan flux magnet ini akan menginduksi belitan sekunder sehingga pada ujung belitan sekunder akan terdapat beda potensial (Gambar 1.2) .

Gambar 1.2. Prinsip kerja transformator

1.1                  Jenis trafo

Berdasarkan fungsinya transformator tenaga dapat dibedakan menjadi:
  • Trafo pembangkit
  • Trafo gardu induk / penyaluran
  • Trafo distribusi

Transformator tenaga untuk fungsi penyaluran dapat dibedakan menjadi:
  • Trafo besar
  • Trafo sedang
  • Trafo kecil

1.2                  Bagian – bagian transformator dan fungsinya

           

1.3.1              Electromagnetic Circuit (Inti besi)

Inti besi digunakan sebagai media jalannya flux yang timbul akibat induksi arus bolak balik pada kumparan yang mengelilingi inti besi sehingga dapat menginduksi kembali ke kumparan yang lain. Dibentuk dari lempengan – lempengan besi tipis berisolasi yang di susun sedemikian rupa. 

1.3.1              Current carying circuit (Winding)

Belitan terdiri dari batang tembaga berisolasi yang mengelilingi inti besi, dimana saat arus bolak balik mengalir pada belitan tembaga tersebut, inti besi akan terinduksi dan menimbulkan flux magnetik. 


Gambar 1.4. Belitan trafo

1.3.1              Bushing

Bushing merupakan sarana penghubung antara belitan dengan jaringan luar. Bushing terdiri dari sebuah konduktor yang diselubungi oleh isolator. Isolator  tersebut berfungsi sebagai penyekat antara konduktor bushing dengan body main tank transformator.


Gambar 1.5. Bagian – bagian dari bushing

Secara garis besar bushing dapat dibagi menjadi empat bagian utama yaitu isolasi, konduktor, klem koneksi, dan asesoris. Isolasi pada bushing terdiri dari dua jenis yaitu oil impregnated paper dan resin impregnated paper. Pada tipe oil impregnated paper isolasi yang digunakan adalah kertas isolasi dan minyak isolasi sedangkan pada tipe resin impregnated paper isolasi yang digunakan adalah kertas isolasi dan resin. 

Terdapat jenis-jenis konduktor pada bushing yaitu hollow conductor dimana terdapat besi pengikat atau penegang ditengah lubang konduktor utama, konduktor pejal dan flexible lead.

Klem koneksi merupakan sarana pengikat antara stud bushing dengan konduktor penghantar diluar bushing.

Asesoris bushing terdiri dari indikasi minyak, seal atau gasket dan tap pengujian. Seal atau gasket pada bushing terletak dibagian bawah mounting flange.

1.3.1              Pendingin

Suhu pada transformator yang sedang beroperasi akan dipengaruhi oleh kualitas tegangan jaringan, losses pada trafo itu sendiri dan suhu lingkungan. Suhu operasi yang tinggi akan mengakibatkan rusaknya isolasi kertas pada transformator. Oleh karena itu pendinginan yang efektif sangat diperlukan.

Minyak isolasi transformator selain merupakan media isolasi juga berfungsi sebagai pendingin. Pada saat minyak bersirkulasi, panas yang berasal dari belitan akan dibawa oleh minyak sesuai jalur sirkulasinya dan akan didinginkan pada sirip – sirip radiator.  Adapun proses pendinginan ini dapat dibantu oleh adanya kipas dan pompa sirkulasi guna meningkatkan efisiensi pendinginan

Tabel 1.1 Macam macam pendingin pada transformator

1.3.1              Oil preservation & expansion (Konservator)

Saat terjadi kenaikan suhu operasi pada transformator, minyak isolasi akan memuai sehingga volumenya bertambah. Sebaliknya saat terjadi penurunan suhu operasi, maka minyak akan menyusut dan volume minyak akan turun. Konservator digunakan untuk menampung minyak pada saat transformator mengalamui kenaikan suhu terkontaminasi oleh kelembaban dan oksigen dari luar, maka udara yang akan masuk kedalam konservator akan difilter melalui silicagel.
Untuk menghindari agar minyak trafo tidak berhubungan langsung dengan udara luar, maka saat ini konservator dirancang dengan menggunakan brether bag/rubber bag, yaitu sejenis balon karet yang dipasang didalam tangki konservator.

1.3.1              Dielectric ( Minyak isolasi transformator & Isolasi kertas )

Minyak Isolasi trafo
Minyak isolasi pada transformator berfungsi sebagai media isolasi, pendingin dan pelindung belitan dari oksidasi. Minyak isolasi trafo merupakan minyak mineral yang secara umum terbagi menjadi tiga jenis, yaitu parafinik, napthanik dan aromatik. Antara ketiga jenis minyak dasar tersebut tidak boleh dilakukan pencampuran karena memiliki sifat fisik maupun kimia yang berbeda.

Didalam standar IEC 60422 telah dicantumkan parameter-parameter minyak isolasi dengan batasan-batasan minimum untuk minyak isolasi yang baru dimasukan kedalam peralatan sebelum energize.
Kertas isolasi trafo
Isolasi kertas berfungsi sebagai isolasi, pemberi jarak, dan memiliki kemampuan mekanis.

1.3.1              Tap Changer

Kestabilan tegangan dalam suatu jaringan merupakan salah satu hal yang dinilai sebagai kualitas tegangan. Transformator dituntut memiliki nilai tegangan output yang stabil sedangkan besarnya tegangan input tidak selalu sama. Dengan mengubah banyaknya belitan pada sisi primer  diharapkan dapat merubah ratio antara belitan primer dan sekunder dan dengan demikian tegangan output/sekunder pun dapat disesuaikan dengan kebutuhan sistem berapapun tegangan input/primernya. Penyesuaian ratio belitan ini disebut Tap changer.

Proses perubahan ratio belitan ini dapat dilakukan pada saat trafo sedang berbeban (On load tap changer) atau saat trafo tidak berbeban (Off load tap changer).

Tap changer terdiri dari :
  • Selector Switch
  • Diverter Switch
  • Tahanan transisi

Dikarenakan aktifitas tap changer lebih dinamis dibanding dengan belitan utama dan inti besi, maka kompartemen antara belitan utama dengan tap changer dipisah.
Selector switch merupakan rangkaian mekanis yang terdiri dari terminal terminal untuk menentukan posisi tap atau ratio belitan primer.

Diverter switch merupakan rangkaian mekanis yang dirancang untuk melakukan kontak atau melepaskan kontak dengan kecepatan yang tinggi.

Tahanan transisi merupakan tahanan sementara yang akan dilewati arus primer pada saat perubahan tap.

1.3.1              NGR (Neutral Grounding Resistant)

Salah satu metoda pentanahan adalah dengan menggunakan NGR. NGR adalah sebuah tahanan yang dipasang serial dengan neutral sekunder pada transformator sebelum terhubung ke ground/tanah. Tujuan dipasangnya NGR adalah untuk mengontrol besarnya arus gangguan yang mengalir dari sisi neutral ke tanah.

Ada dua jenis NGR, Liquid dan Solid

1.    Liquid
berarti resistornya menggunakan larutan air murni yang ditampung didalam bejana dan ditambahkan garam (NaCl) untuk mendapatkan nilai resistansi yang diinginkan

2.    Solid
Sedangkan NGR jenis padat terbuat dari Stainless Steel, FeCrAl, Cast Iron, Copper Nickel atau Nichrome yang diatur sesuai nilai tahanannya.

1.3.1              Proteksi transformator

Rele Bucholz
Pada saat transformator mengalami gangguan internal yang berdampak kepada suhu yang sangat tinggi dan pergerakan mekanis didalam transformator, maka akan timbul tekanan aliran minyak yang besar dan pembentukan gelembung gas yang mudah terbakar. Tekanan atau gelembung gas tersebut akan naik ke konservator melalui pipa penghubung dan rele bucholz.

Tekanan minyak maupun gelembung gas ini akan dideteksi oleh rele bucholz sebagai indikasi telah terjadinya gangguan internal.

Rele Jansen
Sama halnya seperti rele Bucholz yang memanfaatkan tekanan minyak dan gas yang terbentuk sebagai indikasi adanya ketidaknormalan / gangguan, hanya saja rele ini digunakan untuk memproteksi kompartemen OLTC. Rele ini juga dipasang pada pipa saluran yang menghubungkan kompartemen OLTC dengan konservator.

Suden Pressure
Rele sudden pressure ini didesain sebagai titik terlemah saat tekanan didalam trafo muncul akibat gangguan. Dengan menyediakan titik terlemah maka tekanan akan tersalurkan melalui sudden pressure dan tidak akan merusak bagian lainnya pada maintank.

Rele Thermal
Suhu pada transformator yang sedang beroperasi akan dipengaruhi oleh kualitas tegangan jaringan, losses pada trafo itu sendiri dan suhu lingkungan. Suhu operasi yang tinggi akan mengakibatkan rusaknya isolasi kertas pada transformator.

Untuk mengetahui suhu operasi dan indikasi ketidaknormalan suhu operasi pada transformator digunakan rele thermal. Rele thermal ini terdiri dari sensor suhu berupa thermocouple, pipa kapiler dan meter penunjukan.

1.1                  Failure mode and Effect Analysis (FMEA)

FMEA merupakan suatu metode untuk menganalisa penyebab kegagalan pada suatu peralatan. Pada buku pedoman pemeliharaan ini FMEA menjadi dasar untuk menentukan komponen-komponen yang akan diperiksa dan dipeliharaan.

FMEA atau Failure Modes Effects Analysis dibuat dengan cara :
  • Mendifinisikan sistem (peralatan) dan fungsinya
  • Menentukan sub sistem dan fungsi tiap subsistem
  • Menentukan functional failure tiap subsistem
  • Menentukan failure mode tiap subsistem

1.4.1              Mendefinisikan Sistem (peralatan) dan Fungsinya

Definisi : kumpulan komponen yang secara bersama-sama bekerja membentuk satu fungsi atau lebih.

1.4.1              Menentukan Sub Sistem dan Fungsi Tiap Subsistem

Definisi : peralatan dan/atau komponen yang bersama-sama membentuk satu fungsi. Dari fungsinya subsistem berupa unit yang berdiri sendiri dalam suatu system.

1.4.2              Menentukan Functional Failure Tiap Subsistem

Functional Failure adalah ketidakmampuan suatu asset untuk dapat bekerja sesuai fungsinya berdasarkan standar unjuk kerja yang dapat diterima pemakai.

1.4.3              Menentukan Failure Mode Tiap Subsistem

Failure Mode adalah setiap kejadian yang mengakibatkan functional failure.

1.4.4              FMEA Trafo

Didalam FMEA trafo terdiri dari subsistem trafo, Functional Failure pada trafo, Failure Mode pada trafo (lampiran – 1).

FMECA (Failure mode and effect critical analysis) merupakan metoda untuk mengetahui resiko kegagalan sebuah subsistem pada sebuah sistem peralatan. Dengan mengkombinasikan data gangguan dengan FMEA maka akan diketahui peluang-peluang kegagalan pada setiap sub sistem dalam FMEA. Hal ini dapat dijadikan acuan dalam menerapkan metoda pemeliharaan yang optimal dengan tingkat kegagalan yang bervariasi.

1.        PEDOMAN PEMELIHARAAN

2.1                  In Service Inspection

In Service inspection adalah kegiatan inspeksi yang dilakukan pada saat transformator dalam kondisi bertegangan / operasi. Tujuan dilakukannya in service inspection adalah untuk mendeteksi secara dini ketidaknormalan yang mungkin terjadi didalam trafo tanpa melakukan pemadaman.

Subsistem trafo yang dilakukan in service inspection adalah sebagai berikut:
  • Bushing
  • Pendingin
  • Pernafasan
  • Sistem kontrol dan proteksi
  • OLTC
  • Struktur mekanik
  • Meter suhu / temperature
  • Sistem monitoring thermal
  • Belitan
  • NGR – Neutral grounding Resistor
  • Fire Protection

2.1                  In Service Measurement

In Service Measurement adalah kegiatan pengukuran / pengujian yang dilakukan pada saat transformator sedang dalam keadaan bertegangan / operasi (in service). Tujuan dilakukannya in service measurement adalah untuk mengetahui kondisi trafo lebih dalam tanpa melakukan pemadaman.

2.2.1              Thermovisi / Thermal image

Pada saat trafo dalam keadaan operasi, bagian trafo yang dialiri arus akan menghasilkan panas. Panas pada radiator trafo  dan maintank yang berasal dari belitan trafo akan memiliki tipikal suhu bagian atas akan lebih panas dari bagian bawah secara gradasi. Sedangkan untuk bushing, suhu klem pada stud bushing akan lebih panas dari sekitarnya.

Suhu yang tidak normal pada trafo dapat diartikan sebagai adanya ketidaknormalan pada bagian atau lokasi tersebut. Metoda pemantauan suhu trafo secara menyeluruh untuk melihat ada tidaknya ketidaknormalan pada trafo dilakukan dengan menggunakan thermovisi / thermal image camera.
 
Lokasi-lokasi pada trafo yang dipantau dengan thermovisi / thermal image camera adalah sebagai berikut :

1.            Maintank
2.            Tangki OLTC
3.            Radiator
4.            Bushing
5.            Klem-klem pada setiap bagian yang ada
6.            Tangki konservator
7.            NGR

Pada setiap pengukuran menggunakan thermovisi / thermal image camera, secara umum dilakukan pengukuran suhu pada tiga titik (atas, tengah, dan bawah). Pada display / tampilan alat, objek yang di monitor akan terlihat tertutupi sebuah lapisan gradasi warna atau gradasi hitam putih. Warna–warna yang muncul akan mewakili besaran suhu yang terbaca pada objek. Disamping kanan tampilan / display dilengkapi dengan batang korelasi antara warna dengan suhu sebagai referensi warna-warna yang muncul pada tampilan.

Pengukuran thermovisi pada maintank dan OLTC trafo dilakukan pada tiga posisi yaitu bawah, tengah dan atas untuk mengetahui gradasi panas pada trafo yang mewakili normal tidaknya proses operasi dari trafo.

Sama halnya seperti pengukuran thermovisi pada maintank trafo, pengukuran thermovisi pada sirip pendingin dilakukan pada tiga titik untuk mengetahui efisiensi dari proses pendinginan sirip trafo tersebut.

Pengukuran pada bushing trafo adalah dengan melihat titik yang paling panas dalam sebuah bushing dan membandingkan karakteristik suhu terhadap fasa lainnya.

Untuk pengukuran konservator dan NGR dilihat tiga titik secara vertikal untuk mengetahui karakteristik suhu peralatan

2.2.1              Dissolved Gas Analysis (DGA)

Trafo sebagai peralatan tegangan tinggi tidak lepas dari kemungkinan mengalami kondisi abnormal, dimana pemicunya dapat berasal dari internal maupun external trafo. Ketidaknormalan ini akan menimbulkan dampak terhadap kinerja trafo. Secara umum, dampak/akibat ini dapat berupa overheat, corona dan arcing

Salah satu metoda untuk mengetahui ada tidaknya ketidaknormalan pada trafo adalah dengan mengetahui dampak dari ketidaknormalan trafo itu sendiri. Untuk mengetahui dampak ketidaknormalan pada trafo digunakan metoda DGA (Dissolved gas analysis).

Pada saat terjadi ketidaknormalan pada trafo, minyak isolasi sebagai rantai hidrocarbon akan terurai akibat besarnya energi ketidaknormalan dan akan membentuk gas-gas hidrokarbon yang larut dalam minyak isolasi itu sendiri. Pada dasarnya DGA adalah proses untuk menghitung kadar/nilai dari gas-gas hidrokarbon yang terbentuk akibat ketidaknormalan. Dari komposisi kadar/nilai gas-gas itulah dapat diprediksi dampak-dampak ketidaknormalan apa yang ada di dalam trafo, apakah overheat, arcing atau corona.

Gas gas yang dideteksi dari hasil pengujian DGA adalah H2 (hidrogen), CH4 (Methane), N2 (Nitrogen), O2 (Oksigen), CO (Carbon monoksida), CO2 (Carbondioksida), C2H4 (Ethylene), C2H6 (Ethane), C2H2 (Acetylene).

Secara garis besar gas gas yang larut didalam minyak isolasi trafo akan diekstraksi/dipisahkan dari minyak isolasi itu sendiri terlebih dahulu sehingga nantinya gas tersebut dapat diuraikan dan diketahui kadarnya.


Gambar 2.10. Alat uji DGA – dengan jenis extractor stripper

2.2.1              Pengujian kualitas minyak isolasi (Karakteristik)

Oksidasi dan kontaminan adalah hal yang dapat menurunkan kualitas minyak yang berarti dapat menurunkan kemampuannya sebagai isolasi. Oksidasi pada minyak isolasi trafo juga akan ikut andil dalam penurunan kualitas kertas isolasi trafo.

Pada saat minyak isolasi mengalami oksidasi, maka minyak akan menghasilkan asam. Asam ini apabila bercampur dengan air dan suhu yang tinggi akan mengakibatkan proses hydrolisis pada isolasi kertas. Proses hydrolisis ini akan menurunkan kualitas kertas isolasi.

Untuk mengetahui ada tidaknya kontaminan atau terjadi tidaknya oksidasi didalam minyak dilakukanlah pengujian oil quality test (karakteristik).

Pengujian oil quality test melingkupi beberapa pengujian yang metodanya mengacu pada standar IEC 60422. Adapun jenis pengujiannya berupa :

Pengujian kadar air
Fungsi minyak trafo sebagai media isolasi di dalam trafo dapat menurun seiring banyaknya air yang mengotori minyak. Oleh karena itu dilakukan pengujian kadar air untuk mengetahui seberapa besar kadar air yang terlarut / terkandung di minyak.

Metoda yang dipakai adalah metoda Karl Fischer. Metoda ini menggunakan satu buah elektroda dan satu buah generator. Generator berfungsi menghasilkan senyawa Iodin yang berfungsi sebagai titer / penetral kadar air sedangkan Elektroda berfungsi sebagai media untuk mengetahui ada tidaknya kadar air di dalam minyak. Perhitungan berapa besar kadar air di dalam minyak dilihat dari berapa banyak Iodin yang di bentuk pada reaksi tersebut.

Adapun satuan dari hasil pengujian ini adalah ppm (part per million) yang didapat dari perbandingan antara banyaknya kadar air dalam mg terhadap 1 kg minyak. Pengujian ini mengacu pada standar IEC 60814

Banyaknya kadar air didalam minyak akan dipengaruhi oleh suhu operasi trafo. Karena sistem isolasi didalam trafo terdiri dari dua buah isolasi, yaitu minyak dan kertas dimana difusi air antara kedua isolasi tersebut dipengaruhi oleh suhu operasi trafo.  Untuk mendapatkan nilai referensi sehingga nantinya hasil pengujian dapat dibandingkan terhadap batasan pada standar IEC 60422 perlu dilakukan koreksi hasil pengujian kadar air terhadap suhu 20 oC yaitu dengan mengalikan dengan faktor koreksi.

Ket :
f= faktor koreksi
ts = Suhu minyak pada waktu diambil (sampling)

Contoh :
Kadar air hasil pengukuran     = 10 mg/kg
Suhu sampling (ts)                              = 40 oC
Correction factor                                 = 0,45
Kadar air terkoreksi                            = 10  x  0,45  = 4,5 mg/kg

Pengujian tegangan tembus
Pengujian tegangan tembus dilakukan untuk mengetahui kemampuan minyak isolasi dalam menahan stress tegangan. Minyak yang jernih dan kering akan menunjukan nilai tegangan tembus yang tinggi. Air bebas dan partikel solid, apalagi gabungan antara keduanya dapat menurunkan tegangan tembus secara dramatis. Dengan kata lain pengujian ini dapat menjadi indikasi keberadaan kontaminan seperti kadar air dan partikel. Rendahnya nilai tegangan tembus dapat mengindikasikan keberadaan salah satu kontaminan tersebut, dan tingginya tegangan tembus belum tentu juga mengindikasikan bebasnya minyak dari semua jenis kontaminan. Pengujian ini mengacu standar IEC 60156.

Pengujian kadar asam
Minyak yang rusak akibat oksidasi akan menghasilkan senyawa asam yang akan menurunkan kualitas kertas isolasi pada trafo. Asam ini juga dapat menjadi penyebab proses korosi pada tembaga dan bagian trafo yang terbuat dari bahan metal.

Untuk mengetahui seberapa besar asam yang terkandung di minyak, dilakukan pengujian kadar asam pada minyak isolasi. Besarnya kadar asam pada minyak juga dapat dijadikan sebagai dasar apakah minyak isolasi trafo tersebut harus segera dilakukan reklamasi atau diganti.

Pada dasarnya minyak yang akan diuji dicampur dengan larutan alkohol dengan komposisi tertentu lalu campuran tersebut (bersifat asam) di titrasi (ditambahkan larutan) dengan larutan KOH (bersifat basa). Perhitungan berapa besar asam yang terkandung didalam minyak didasarkan dari berapa banyak KOH yang dilarutkan. Pengujian ini mengacu pada standar IEC 62021 – 1

Pengujian warna minyak
Warna minyak isolasi trafo akan berubah seiring penuaan yang terjadi pada minyak dan dipengaruhi oleh material material pengotor seperti karbon. Pengujian minyak pada dasarnya membandingkan warna minyak terpakai dengan minyak yang baru. Pengujian ini mengacu kepada standar ISO 2049

Pengujian sediment
Banyak material yang dapat mengkontaminasi minyak trafo, seperti karbon dan endapan Lumpur (sludge). Pengujian sediment ini bertujuan mengukur seberapa banyak (%) zat pengotor terhadap minyak isolasi trafo. Pengujian ini pada dasarnya 

Pengujian titik nyala api
Pengujian titik nyala api atau flash point dilakukan dengan menggunakan sebuah perangkat yang berfungsi memanaskan minyak secara manual ( heater atau kompor ). Dimana diatas cawan pemanas tersebut di letakan sumber api yang berasal dari gas. Sumber api ini berfungsi sebagai pemancing saat mulai terbakarnya minyak. Seiring dengan lamanya proses pemanasan, suhu minyak pun akan mengalami peningkatan. Pada suhu tertentu minyak akan terbakar dengan sumber api sebagai media pembakarnya. Suhu tersebut merupakan titik nyala api. Pengujian ini mengacu kepada ISO 2719

Tangen delta minyak
Salah satu pengujian yang dilakukan terhadap minyak isolasi adalah pengujian tangen delta. Besar kecilnya nilai tangen delta akan dipengaruhi kontaminasi polar yang terlarut di minyak, produk penuaan dan koloid. Dari hasil pengujian tangen delta dapat diketahui sejauh mana minyak isolasi mengalami penuaan / ageing. Pengujian ini mengacu kepada standar IEC 60247.

Metal in Oil
Pengujian metal in oil digunakan sebagai pelengkap dari pengujian DGA. Saat DGA mengindikasikan kemunculan kemungkinan gangguan, pengujian metal in oil akan membantu menentukan jenis gangguan dan lokasinya.

Gangguan dengan energy yang tinggi tidak hanya menurunkan kualitas isolasi trafo (minyak, kertas, kayu dll) tapi juga menghasilkan partikel partikel metal yang tersebar di minyak. Partikel ini akan didistribusikan kesemua bagian trafo dikarenakan proses sirkulasi. Beberapa komponen trafo manghasilkan partikel metal yang khusus. Partikel metal ini dapat ditemukan sebagai unsur tunggal atau sebagai senyawa. Jenis metal dapat membantu dalam menentukan komponen mana yang mengalami gangguan.

Metal yang mungkin ditemukan didalam minyak trafo adalah aluminium, tembaga, besi, karbon, perak, timah dan seng. Contohnya tembaga dapat ditemukan pada belitan dan juga perunggu atau kuningan. Carbon dapat ditemukan pada sambungan join, konektor dan komponen lainnya. Besi berlokasi pada belitan dan tangki trafo, sebagaimana aluminium dapat ditemukan pada belitan, corona shield, dan bushing keramik. Lugs, baut, konektor dan komponen semacamnya terbuat dari timah, tembaga dan seng.

Analisa metal in oil dapat dilakukan dengan metoda yang berbeda. Atomic absorption spectroscopy(AA) dan inductive coupled plasma spectrometry(ICP) merupakan dua buah metoda lainnya yang digunakan untuk mengukur kadar metal di minyak. Biasanya partikel metal yang terkandung di sample minyak akan dibakar pada suhu tinggi untuk menghasilkan atom metal yang bersifat bebas.  Kemunculan dari atom atom ini pada metoda AA dan ICP dapat di ukur banyaknya dengan mengukur penyerapan atau pengemisian dari frekuensi tersendiri pada spektrum radiasi oleh atom metal bebas terhadap standar.  Pengujian ini mengacu kepada IEC 60247


2.2.1              Pengujian Furan

Isolasi kertas merupakan bagian dari sistem isolasi trafo. Isolasi kertas berfungsi sebagai media dielektrik, menyediakan kekuatan mekanik dan spacing. Panas yang berlebih dan by-product dari oksidasi minyak dapat menurunkan kualitas minyak isolasi. Proses penurunan isolasi kertas merupakan proses depolimerisasi. Pada proses depolimerisasi isolasi kertas yang merupakan rantai hidrokarbon yang panjang akan terputus/terpotong potong dan akhirnya akan menurunkan kekuatan tensile dari isolasi kertas itu sendiri. Proses depolimerisasi akan selalu diiringi oleh terbentuknya gugus furan. Nilai furan yang terbentuk akan sebanding dengan tingkat DP (degree of polimerization)

Dari informasi besarnya kandungan gugus furan yang dalam hal ini hanya 2Fal (2-Furfural) yang terdeteksi, dapat diketahui estimasi atau perkiraan kondisi DP yang dialami isolasi kertas dan estimasi sisa umur daripada kertas isolasi tersebut (Estimated percentage of remaining life – %Eprl).

2.2.1              Pengujian Corrosive Sulfur

Salah satu yang dapat menurunkan kualitas isolasi kertas pada trafo adalah corrosive sulfur yang terkandung di dalam minyak isolasi trafo.

Corrosive sulfur adalah senyawa sulfur yang bersifat tidak stabil terhadap suhu yang berada di minyak isolasi yang dapat menyebabkan korosi pada komponen tertentu dari trafo seperti tembaga dan perak.

Senyawa sulfur yang terkandung di dalam minyak isolasi saat bersentuhan dengan Tembaga (Cu) maka akan bereaksi dengan tembanga (Cu) dari belitan trafo tersebut. Tidak memerlukan panas dalam reaksi tersebut, namun dengan adanya peningkatan suhu maka reaksi akan lebih cepat. Reaksi ini akan menghasilkan Copper Sulfide yang akan terbentuk dipermukaan tembaga dan meresap kedalam lapisan isolasi kertas yang membungkus belitan trafo. Karena sifat dari copper sulfide adalah konduktor maka semakin banyak senyawa tersebut terbentuk maka akan semakin banyak juga penurunan kekuatan isolasi dari kertas tersebut.

2.2.1              Pengujian Partial Discharge

Kegagalan pada isolasi dapat diindikasikan dengan munculnya partial discharge. Partial discharge (peluahan parsial) adalah peristiwa pelepasan/ loncatan bunga api listrik yang terjadi pada suatu bagian isolasi (pada rongga dalam atau permukaan) sebagai akibat adanya beda potensial yang tinggi dalam isolasi tersebut. Partial discharge dapat terjadi pada bahan isolasi cair maupun isolasi gas. Mekanisme kegagalan pada bahan isolasi padat meliputi kegagalan asasi(intrinsik), elektro mekanik, streamer, thermal dan kegagalan erosi. Kegagalan pada bahan isolasi cair disebabkan adanya kavitasi, adanya butiran pada zat cair dan tercampurnya bahan isolasi cair. Pada bahan isolasi gas mekanisme townsend dan mekanisme streamer merupakan penyebab kegagalan.

2.2.2              Vibrasi & Noise

Noise pada trafo dikarenakan adanya fenomena yang disebut magnetostriction. Arti sederhananya adalah jika sebuah lapisan baja diberi medan magnet maka akan membuat lapisan tersebut memuai, namun pada saat medan tersebut dihilangkan, maka lapisan tersebut akan kembali kepada ukuran yang sebenarnya. Sumber magnet pada Transformator bersumber dari tegangan dan arus bolak balik, oleh karena itu bagian metal yang termagnetisasi akan memuai dan mengkerut dua kalinya selama cycle magnetisasi.  

Pemuaian dan proses mengkerut ini tidaklah seragam, dampak pemuaian dan proses mengkerut ini bervariasi pada sepanjang lapisan. Inti belitan transformator terbuat dari banyak lapisan baja khusus. Dibuat sedemikian rupa untuk mengurangi losses dan mengurangi dampak dari efek panas. Jika pemuaian dan proses mengkerut yang digambarkan diatas terjadi secara tidak menentu pada sepanjang permukaan dan setiap lapisan berperilaku tidak beraturan satu sama lain, maka dapat dibayangkan seperti apa pergerakan konstruksinya saat terjadi pemuaian. Tentu saja tidak dapat dilihat dengan mata telanjang, setidaknya hal ini berdampak pada munculnya vibrasi dan noise.

Adapun alat yang dipakai untuk mengukur tingkat noise yang muncul adalah Sound level meter/Noise detector.


2.1                  Shutdown testing / measurement

Shutdown testing / measurement adalah pekerjaan pengujian yang dilakukan pada saat transformator dalam keadaan padam. Pekerjaan ini dilakukan pada saat pemeliharaan rutin maupun pada saat investigasi ketidaknormalan.

2.3.1              Pengukuran tahanan isolasi

Pengukuran ini bertujuan untuk mengetahui kondisi isolasi antara belitan dengan ground atau antara dua belitan. Metoda yang umum dilakukan adalah dengan memberikan tegangan dc dan merepresentasikan kondisi isolasi dengan satuan megohm. Tahanan isolasi yang diukur merupakan fungsi dari arus bocor yang menembus melewati isolasi atau melalui jalur bocor pada permukaan eksternal.  Pengujian tahanan isolasi dapat dipengaruhi suhu, kelembaban dan jalur bocor pada permukaan eksternal seperti kotoran pada bushing atau isolator. Megaohm meter biasanya memiliki kapasitas pengujian 500, 1000 atau 2500 V dc. 

Test Index Polarisasi
Tujuan dari pengujian index polarisasi adalah untuk memastikan peralatan tersebut layak dioperasikan atau bahkan untuk dilakukan overvoltage test. Index polarisasi merupakan rasio tahanan isolasi saat menit ke 10 dengan menit ke 1 dengan tegangan yang konstant.

Arus total yang yang muncul saat memberikan tegangan dc steady state terdiri dari:
1.    Charging current karena sifat kapasitansi dari isolasi yang diukur. Arus ini turun dari nilai maksimum ke nol sangat cepat.
2.    Absorption current karena molecular charge shifting pada isolasi. Arus transien ini menghilang sampai nol lebih lambat
3.    leakage current merupakan arus konduksi nyata pada isolasi. Leakage current bervariasi tergantung tegangan uji. Juga termasuk arus bocor dikarenakan kebocoran pada permukaan akibat kontaminasi.

Leakage current meningkat lebih cepat dengan kehadiran moisture dibanding absorption current, pembacaan megaohm tidak akan meningkat seiring waktu layaknya antara kecepatan pada isolasi buruk dengan cepatnya isolasi yang bagus. Hal ini berdampak pada rendahnya index polarisasi. Keuntungan dari index ratio adalah dengan banyaknya hal yang dapat mempengaruhi pembacaaan megaohm seperti suhu dan humidity baik pada 1 menit maupun 10 menit. Index polarisasi merupakan perbandingan antara nilai tahanan isolasi pada menit ke 10 dengan menit ke 1.

2.3.1              Pengukuran tangen delta

Tan delta atau sering disebut Loss Angle atau pengujian faktor disipasi adalah metoda diagnostik secara elektikal untuk mengetahui kondisi isolasi.

Jika isolasi bebas dari defect, maka isolasi tersebut akan bersifat kapasitif sempurna seperti halnya sebuah isolator yang berada diantara dua elektroda pada sebuah kapasitor.

Pada kapasitor sempurna, tegangan dan arus fasa bergeser 90o dan arus yang melewati isolasi merupakan kapasitif. Jika ada kontaminasi pada isolasi contohnya moisture, maka nilai tahanan dari isolasi berkurang dan berdampak kepada tingginya arus resistif yang melewati isolasi tersebut. Isolasi tersebut tidak lagi merupakan kapasitor sempurna. Tegangan dan arus tidak lagi bergeser 90o tapi akan bergeser kurang dari 90o.  Besarnya selisih pergeseran dari 90o merepresentasikan tingkat kontaminasi pada isolasi.

Dibawah merupakan gambar rangakaian ekivalen dari sebuah isolasi dan diagram phasor arus kapasitansi dan arus resistif dari sebuah isolasi. Dengan mengukur nilai IR / IC dapat diperkirakan kualitas dari isolasi. Pada isolasi yang sempurna, sudut akan mendekati nol. Menigkatnya sudut mengindikasikan meningkatnya arus resistif yang melewati isolasi yang berarti kontaminasi. Semakin besar sudut semakin buruk kondisi isolasi

Pengujian tangen delta pada isolasi trafo
Sistem isolasi trafo secara garis besar terdiri dari isolasi antara belitan dengan ground dan isolasi antara dua belitan.

·         Primer – Ground
·         Sekunder – Ground
·         Tertier – Ground
·         Primer – Sekunder
·         Sekunder – Tertier
·         Primer – Tertier

Pengujian tangen delta pada bushing
Pengujian tangen delta pada bushing bertujuan untuk mengetahui kondisi isolasi pada C1 (isolasi antara konduktor dengan center tap) yang menggambarkan kondisi isolasi kertas bushing, C2 (isolasi antara center tap dengan Ground) yang menggambarkan kondisi isolasi minyak bushing. Pengujian hot collar dilakukan untuk mengetahui kondisi keramik.

2.3.1              Pengukuran SFRA (Sweep Frequency Response Analyzer)

SFRA adalah suatu peralatan yang dapat memberikan informasi tentang adanya pergeseran pada inti dan belitan suatu transformator. Dengan melakukan pengujian, dapat diketahui bagaimana suatu belitan memberikan sinyal bertegangan rendah dalam berbagai variasi frekuensi. Sebuah transformator adalah sebuah rangkaian impedansi dimana unsur – unsur kapasitif dan induktif  berhubungan dengan konstruksi fisik transformator. Perubahan – perubahan dalam frekuensi respons terukur dalam teknik SFRA yang mengindikasikan perubahan fisik dalam suatu transformator yang harus didentifikasi dan diinvestigasi.

Pada peralatan uji SFRA dari pabrikan Doble, alat tersebut mengaplikasikan tegangan input – V in (source dan reference) diinjeksikan pada bushing fasa (H1) sedangkan tegangan output – V out merupakan titik ukur (measurement) pada bushing netral (H0). Pada gambar 10. Titik ukur normal (H1-H0) ditandai dengan alur grafik berwarna hijau sedangkan titik ukur sebaliknya (H0-H1) ditandai dengan alur grafik berwarna biru.     

2.3.1              Ratio Test

Tujuan dari pengujian ratio belitan pada dasarnya untuk mendiagnosa adanya masalah dalam antar belitan dan seksi-seksi sistem isolasi pada trafo. pengujian ini akan mendeteksi adanya hubung singkat atau ketidaknormalan pada tap changer. Tingginya nilai resistansi akibat lepasnya koneksi atau konduktor yang terhubung ground dapat dideteksi.

Peralatan yang secara umum digunakan untuk melakukan pengujian ratio ini adalah sebuah supply tegangan AC 3 fasa 380 V
Metoda pengujiannya adalah dengan memberikan tegangan variabel pada sisi sekunder dan melihat tegangan yang muncul pada sisi primer. Dengan membandingkan tegangan sumber dengan tegangan yang muncul maka dapat diketahui ratio perbandingannya. 

2.3.1              Pengukuran tahanan DC (Rdc)

Belitan pada trafo merupakan konduktor yang dibentuk mengelilingi / melingkari inti besi sehingga pada saat diberikan tegangan ac (Alternating current) maka belitan tersebut akan memiliki nilai induktansi (XL) dan nilai resistif (R). Pengujian tahanan dc dimaksudkan untuk mengukur nilai resistif (R) dari belitan dan pengukuran ini hanya bisa dilakukan dengan memberikan arus dc (direct current).pada belitan. Oleh karena itu pengujian ini disebut pengujian tahanan dc.

Pengujian tahanan dc dilakukan untuk mengetahui kelayakan dari koneksi-koneksi yang ada di belitan dan memperkirakan apabila ada kemungkinan hubung singkat atau resistansi yang tinggi pada koneksi di belitan. pada trafo tiga fasa proses pengukuran dilakukan pada masing-masing belitan pada titik fasa ke netral.

Alat uji yang digunakan untuk melakukan pengukuran tahanan dc adalah micro ohmmeter atau jembatan wheatstone. Micro ohmmeter adalah alat untuk mengukur nilai resistif dari sebuah tahanan dengan orde μΩ (micro ohm) sampai dengan orde Ω (ohm)

2.3.1              HV test

Pengujian HV test dilakukan dengan  tujuan untuk meyakinkan bahwa ketahanan isolasi trafo sanggup menahan tegangan. Isolasi yang dimaksud adalah isolasi antara bagian aktif (belitan) terhadap ground, koneksi-koneksi terhadap ground dan antara belitan satu dengan yang lainnya.
           
Secara umum ada dua jenis pengujian HV test, Applied voltage test dan induce voltage test. Applied voltage test berarti menghubungkan objek uji langsung dengan sumber tegangan uji .
Berdasarkan standar IEC, pelaksanaan pengujian HV test dapat dilengkapi dengan pengujian Partial discharge (PD) untuk mengetahui kondisi isolasi trafo pada saat mendapat stress tegangan

Dimana:
A = B = E à 5 menit
C = 120 * fr / f(sec) ≥ 15 detik
U1 = 1.1Um / √3
Ustart < 1/3*U2

ACSD :
D ≥ 5 Menit
U2 = 1.3Um (phase to phase) = 1.3Um / √3 (phase to earth)
Up (Lihat Annex D, tabel D.1 pada IEC 60076 – 3)

ACLD:
D = 60 menit untuk Um > 300 kV
D = 30 menit untuk Um < 300 kV
U2 = 1.5Um / √3 (phase to earth)
Up = 1.7Um / √3 (phase to earth)

2.3.1              Pengujian OLTC

a. Continuity Test
OLTC adalah bagian trafo yang berfungsi sebagai mekanisme tapping dari perubahan ratio belitan trafo. Nilai  tahanan belitan primer pada saat terjadi perubahan ratio tidak boleh terbuka (open circuit). Pengujian ini memanfaatkan Ohmmeter yang dipasang serial dengan belitan primer trafo. Setiap perubahan tap/ratio, nilai tahanan belitan diukur. 

b. Dynamic resistance
OLTC merupakan satu satunya bagian trafo yang bergerak secara mekanik. Pada umumnya OLTC dibagi menjadi dua bagian utama yaitu diverter switch dan selector switch. Fungsi daripada diverter switch adalah sebagai kontak bantu pada saat perubahan selektor switch. Karena terjadi pergerakan mekanik pada OLTC terutama pada kontak diverter switch maupun selector switch, maka pada suatu saat tertentu kontak kontak tersebut akan mengalami aus, sedangkan komponen lainnya yang terkait dengan kontak akan mengalami kelelahan bahan/fatique. Apabila keausan kontak terjadi maka luas permukaan kontak untuk mengalirkan arus tidak terpenuhi sehingga  akan terjadi panas  dan dapat juga terjadi arcing pada saat perpindahan kontak. Untuk mengetahui ketidaknormalan kerja pada OLTC khususnya yang berkaitan dengan kontak diverter maupun selektor switch maka dilakukan pengukuran dynamic resistance.

c. Pengukuran tahanan transisi & Ketebalan kontak diverter switch
Transisi resistor berfungsi untuk meredam arus yang mengalir melalui OLTC agar pada saat perpindahan selector switch tidak terjadi arcing. Untuk memastikan resistor masih tersambung dan nilai tahanannya masih memenuhi syarat, harus dilakukan pengukuan tahanan transisi.

Akibat dari kerja mekanik antara kontak gerak dan kontak diam pada diverter, kontak dapat mengalami keausan. Untuk menjaga kinerja kontak tetap baik pabrikan telah menentukan batasan dari ketebalan kontak tersebut.

2.3.2              Pengujian rele Bucholz

Rele bucholz menggunakan kombinasi limit switch dan pelampung dalam mendeteksi ketidaknormalan di transformator. Oleh karena itu perlu dipastikan limit switch dan pelampung tersebut masih berfungsi dengan baik. Indikasi alarm yang diinformasikan dari rele ke ruang kontrol disampaikan melalui kabel kontrol. Pengujian rele bucholz juga ditujukan untuk memastikan kondisi kabel kontrol masih dalam kondisi baik sehingga mala kerja rele yang berakibat pada kesalahan informasi dapat dihindari.
                       
Item-item pelaksanaan pemeliharaan Rele Bucholz adalah sebagai berikut :
  • Lepas terminasi kabel untuk kontak Alarm, kontak Trip, dan Common dikontrol panel dan diberi tagging supaya tidak keliru pada saat memasang kembali.
  • Pastikan kontak Alarm, kontak Trip, dan Common sudah lepas dengan mengukur tahanannya terhadap Ground
  • Hubungkan probe alat uji tahanan isolasi dengan tegangan uji 500 V ke terminal kontak relai Bucholtz di kontrol panel
  • Ukur tahanan isolasi kontak (fasa-fasa) dan pilih yang terkecil nilainya dari
    • Alarm – Common
    • Trip – Common
    • Alarm – Trip
  • e. Ukur tahanan isolasi pengawatan (fasa-ground) dan pilih yang terkecil nilainya dari
    • Alarm – Ground
    • Trip – Ground
    • Common – Ground
  • f. Hasil ujinya harus mempunyai nilai R>2 M_

2.3.3              Pengujian rele Jansen

Sama halnya dengan rele bucholz, indikasi alarm dari rele jansen yang diinformasikan ke ruang kontrol disampaikan melalui kabel kontrol. Pengujian rele jansen ditujukan untuk memastikan kondisi kabel kontrol masih dalam kondisi baik sehingga mala kerja rele yang berakibat pada kesalahan informasi dapat dihindari.

Item-item pelaksanaan pemeliharaan Rele Jansen adalah sebagai berikut :

  • Pada terminal blok, lakukan cek kontinuity dengan AVO meter pada terminal ukur untuk memastikan posisi dari terminal common dan kontak NO. Sebelumnya, pastikan katup penggerak pada posisi normal.
  • Ukur tahanan isolasi kontak (NO) dengan cara menghubungkan probe alat uji tahanan isolasi (tegangan uji 500 V) ke kontak NO dan Common pada terminal ukur relai jansen.
  • Mengukur tahanan isolasi terminal ukur untuk Phasa-Phasa dan Phasa-Ground.
  • Mengukur tahanan isolasi pengawatan.
  • Hasil ujinya harus mempunyai nilai sebesar R > 2 Mohm

2.3.1              Pengujian Sudden pressure

Rele sudden pressure ini didesain sebagai titik terlemah saat tekanan didalam trafo muncul akibat gangguan. Dengan menyediakan titik terlemah maka tekanan akan tersalurkan melalui sudden pressure dan tidak akan merusak bagian lainnya pada maintank. Untuk menjaga kesiapan kerja rele sudden pressure maka dilakukan pemeliharaan dengan item-item sebagai berikut:

  • Membuka terminal kontak microswitch.
  • Lakukan cek kontinuity dengan AVO meter pada terminal kontak untuk memastikan posisi kontak NO.
  • Hubungkan probe alat uji tahanan isolasi dengan tegangan uji 500 V ke terminal kontak pada relai sudden pressure.
  • Mengukur tahanan isolasi kontak untuk Phasa-Phasa dan Phasa- Ground (serta tahanan isolasi pengawatan).
  • Catat hasil pengukuran pada blanko yang telah disiapkan.
  • Hasil ujinya harus mempunyai nilai sebesar R > 2 MOhm.

2.3.1              Kalibrasi indikator suhu

Kondisi sistem isolasi trafo akan terpengaruh dengan kondisi suhu operasi trafo. oleh karena itu sangatlah penting untuk mengetahui besaran real suhu operasi dari trafo tersebut. Indikator yang digunakan untuk mendeteksi suhu tersebut adalah dengan menggunakan  thermal sensor yang disentuhkan dengan suhu minyak bagian atas. Untuk memastikan bahwa suhu yang dideteksi sensor adalah akurat maka dilakukan proses kalibrasi sensor suhu tersebut.

Proses kalibrasi yang dilakukan adalah dengan membandingkan pembacaan sensor suhu tersebut dengan pembacaan thermometer standar pada saat kedua alat pembaca suhu itu di panaskan dengan suhu yang sama. Apabila terdapat deviasi atau perbedaan penunjukan maka akan dilakukan penyesuaian penunjukan pada indikator sensor suhu.
Alat yang digunakan adalah sebuah wadah / kotak yang terdiri dari sebuah heater yang suhunya telah diatur dengan menggunakan microprocessor sehingga dapat di tentukan sesuai kebutuhan.

Dimana:
1.    Sakelar utama
2.    Fuse
3.    Terminal power supply
4.    Display suhu yang terbaca
5.    Display setting suhu
6.    Tombol setting
7.    Lampu indikasi kerja elemen
8.    Terminal sensor suhu (thermocouple)
9.    plug untuk sensor suhu minyak
                       10. Lubang bantu
Dimana:
A = Sensor suhu minyak
B = Sensor suhu Standar (thermometer)
C = Elemen Pemanas
D = Kipas sirkulasi
E = Kipas sirkulasi

2.3.1              Motor kipas pendingin

Motor kipas pendingin merupakan salah satu mesin listrik yang didalam fungsinya menggunakan prinsip elektrodinamis. Bagian bagian yang perlu dipelihara dalam menjaga kinerja motor tersebut adalah belitan, isolasi, terminal dan bearing.

Untuk mengetahui baik tidaknya kondisi belitan motor dilakukan pengukuran tahanan DC dari belitan tersebut dengan menggunakan Ohm meter. Untuk memastikan bahwa sambungan dari sumber tegangan ke belitan tidak terputus dilakukan pengukuran tegangan pada terminal motor. 

2.3.1              Tahanan NGR

Neutral grounding resistor berfungsi sebagai pembatas arus dalam saluran netral trafo. Agar NGR dapat berfungsi sesuai desainnya perlu dipastikan bahwa nilai tahanan dari NGR tersebut sesuai dengan spesifikasinya dan tidak mengalami kerusakan.

Untuk mengukur nilai tahanan NGR dilakukan dengan menggunakan voltage slide regulator, voltmeter dan amperemeter.

Pada prinsipnya NGR akan diberikan beda tegangan pada kedua kutubnya dan dengan memanfaatkan pengukuran arus yang mengalir pada NGR dapat diketahui nilai tahanannya.

Dengan memanfaatkan rumus R = V / I, dimana R adalah tahanan, V adalah tegangan dan I adalah arus maka nilai tahanan dari NGR dapat ditentukan.

2.3.1              Fire Protection

Kegagalan fungsi dari sistem isolasi trafo dapat menyebabkan gangguan pada trafo itu sendiri. Kegagalan isolasi tersebut dapat berdampak pada terbakarnya trafo dikarenakan besarnya energi gangguan yang menyebabkan suhu tinggi yang melewati titik bakar sistem isolasi (minyak dan kertas). Untuk meminimalisir / mengeliminasi dampak gangguan yang berpotensi membakar trafo, dilengkapilah trafo tersebut dengan fire protection.  

Prinsip dasar sebuah sistem fire protection adalah dengan menguras dan memutar minyak trafo dengan menggunakan aliran gas nitrogen (N2) yang bersifat tidak terbakar.

2.1                  Shutdown function check

Shutdown function check adalah pekerjaan yang bertujuan menguji fungsi dari rele – rele proteksi maupun indikator yang ada pada transformator. Item – item yang harus di check pada saat inspeksi dan pengujian fungsi adalah sbb :

2.4.1              Rele Bucholz


Pemeliharaan pada rele bucholz dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui ada tidaknya kebocoran dan kenormalan dari fungsi pada rele tersebut. Parameter pengukuran dan pengujian fungsi rele bucholz adalah sebagai berikut :

1.    Uji mekanik, dengan menekan tombol test setelah covernya dilepas
2.    Uji pneumatik, dengan memompakan udara pada valve test sampai udara mengisi ruang bucholz dan merubah posisi bola pelampung. Buanglah udara setelah pengujian melalui sarana venting.

2.4.1              Rele Jansen

Pelaksanaan uji fungsi rele jansen adalah sebagai berikut:
  • Hubungkan kembali kabel yang telah dilepas pada terminal ukur (sesuai tanda yang diberikan). Pastikan koneksi sudah benar.
  • Kerjakan relai jansen dengan mendorong katup penggerak relai Jansen atau menekan tombol tes/control.
  • Pantau kondisi indikator trip.
  • Untuk me-reset, tekan tombol reset pada relai Jansen kemudian reset di kontrol panel.

2.4.1              Rele Sudden Pressure

·         Hubungkan kabel kontrol ke terminal kontak relai sudden pressure
·         Kerjakan relai sudden pressure (dengan menekan tuas relai sudden pressure ke posisi trip)
·         Amati indikasi trip pada Marshaling Kios atau Kontrol Panel
·         Catat hasil penunjukan indikator pada blanko yang telah disiapkan
·         Untuk me-reset, harus dilakukan pada relai terlebih dahulu baru reset di kontrol panel

2.4.1              Rele thermal

Tinggi rendahnya suhu yang terjadi pada trafo sangat berpengaruh terhadap usia trafo. Suhu operasi yang terlalu tinggi/melebihi batasan yang ditentukan, akan berakibat menurunnya nilai tahanan isolasi baik isolasi kertas maupun isolasi minyak. Untuk menjaga agar kenaikan suhu tidak melampaui batas yang ditentukan, maka pada trafo dipasang thermometer untuk memantau suhu operasi trafo dan rele thermal yang berfungsi mengamankan trafo dari adanya suhu yang melampaui batas.

Pada umumnya rele thermal terpasang menjadi satu dengan thermometer suhu yang dilengkapi dengan kontak – kontak untuk fungsi alarm dan fungsi trip. Karena perannya yang sangat penting, maka pemeliharaan terhadap thermometer dan rele thermal harus dilakukan secara periodik.

Pengujian function test rele rele thermis  hanya dapat dilakukan dengan cara simulasi kontak dengan cara menghubung singkat kontak yang ada pada rele thermis  untuk indikasi alarm dan trip ( PMT sisi primer dan  sekunder ), jika tidak trip maka harus diperbaiki terlebih  dahulu sebelum dioperasikan. 

2.4.1              Oil Level

Pengujian function test oil level konservator  hanya dapat dilakukan dengan cara simulasi kontak dengan  menghubung singkat kontak yang ada pada oil level konservator  untuk indikasi alarm low oil level dan high oil level, jika alarm tidak menyala maka harus diperbaiki terlebih  dahulu sebelum dioperasikan.

2.1                  Treatment

Treatment merupakan tindakan korektif yang dilakukan berdasrkan hasil in service inspection, in service measurement, shutdown measurement dan shutdown function check.

2.5.1              Purification / Filter

Proses purification / filter ini dilakukan apabila berdasarkan hasil kualitas minyak diketahui bahwa pengujian kadar air dan tegangan tembus berada pada kondisi buruk.

2.5.2              Reklamasi

Hampir sama dengan proses purification / filter, proses reklamasi dilengkapi dengan melewatkan minyak pada fuller  earth yang berfungsi untuk menyerap asam dan produk-produk oksidasi pada minyak. Reklamasi dilakukan apabila berdasarkan hasil kualitas minyak diketahui bahwa pengujian kadar asam berada pada kondisi buruk.

2.5.3              Ganti minyak

Penggantian minyak dilakukan berdasarkan rekomendasi hasil pengujian kualitas minyak dan diperhitungkan secara ekonomis.

2.5.4              Cleaning

Merupakan pekerjaan untuk membersihkan bagian peralatan / komponen yang kotor. Kotornya permukaan peralatan listrik khususnya pada instalasi tegangan tinggi dapat mengakibatkan terjadinya flash over pada saat operasi atau mengganggu konektivitas pada saat pengukuran. Adapun alat kerja yang dipakai adalah majun, lap, aceton, deterjen, sekapen hijau, vacuum cleaner, minyak isolasi trafo.

2.5.1              Tightening

Vibrasi yang muncul pada transformator dapat mengakibatkan kendornya baut-baut pengikat. Pemeriksaan secara periodik perlu dilakukan terhadap baut-baut pengikat. Peralatan kerja yang diperlukan dalam melakukan pekerjaan ini adalah kunci-kunci. Pelaksanaan tightening atau pengencangan harus dilakukan dengan menggunakan kunci momen dengan nilai yang sesuai dengan spesifikasi peralatan

2.5.2              Replacing parts

Merupakan tindakan korektif yang dilakukan untuk mengganti komponen transformer akibat kegagalan fungsi ataupun berdasarkan rekomendasi pabrikan.

2.5.3              Greasing

Akibat proses gesekan dan suhu, grease-grease yang berada pada peralatan dapat kehilangan fungsinya. Untuk mengembalikan fungsinya dilakukan penggantian grease / greasing. Penggantian grease harus sesuai dengan spesifikasi grease yang direkomendasikan pabrikan. Adapaun jenis jenis grease berdasarkan jenisnya adalah sebagai berikut :
·     Ceramic / glass cleaner grease à grease yang digunakan untuk membersihkan isolator yang berbahan dasar keramik atau kaca.
·  Roller bearing grease (Spray type) à grease yang digunakan pada kipas trafo dan sambungan tuas penggerak OLTC
·  Electrical jointing compound / contact grease à grease yang digunakan pada terminal grounding dan bushing
·         Minyak pelumas SAE 40 à pelumas yang digunakan pada gardan penggerak OLTC  



















































LVD Lamps:
Solusi Jitu Hemat Energi

Tingginya tarif listrik dan meningkatnya kebutuhan penerangan dan penggunaan alat elektronik baik di rumah maupun di perkantoran menjadikan biaya listrik sebagai komponen yang membebani biaya produksi.
Untuk mengatasi persoalan tersebut, green energy nusantara menawarkan produk LVD Induction Lamps.

Berikut ini sejumlah alasan penting untuk menggunakan lampu hemat energi LVD Induction  Lamp, yakni:

1.    Hemat biaya

Dengan penggunaan LVD Induction Lamp, overhead cost dapat ditekan hingga 50%. Angka tersebut jauh lebih bisa ditekan jika sumber tenaga listriknya menggunakan solar energy.

2. Tahan Lama

Dengan asumsi pemakaian 12 jam per hari, maka produk LVD Induction Lamp bisa mencapai lebih dari 100.000 jam pemakaian. Umur pemakaian tersebut 100 kali lebih lama dibandingkan produk lampu konvensional.

3. Kuat

Lampu LVD Induction Lamp dirancang tidak rentan terhadap getaran dan suhu ruangan. LVD dapat digunakan diruangan pendingin (cold storage) dengan temperatur -40 derajat celcius. Sebaliknya LVD Induction Lamp juga dirancang untuk bekerja secara maksimal sebagai lampu penerangan luar (outdoor).

4. Penyinaran Maksimal

Cahaya yang dikeluarkan LVD Induction Lamp jauh lebih terang dibandingkan lampu konvensional. Sebagai perbandingan: lampu LVD Induction Lamp 40 watt setara dengan 150 watt lampu mercury atau lampu LVD Induction Lamp 100 watt setara dengan 250 watt sodium. Kendati demikian, cahaya yang dikeluarkan tidak menyilaukan dan stabil. Kelebihan lain dari LVD Induction Lamps adalah tidak menyebarkan panas di ruangan, bahkan dalam kondisi menyala lebih dari satu jam sekalipun, lampu ini aman dipegang.

5. Ramah lingkungan

LVD Induction Lamp sangat tepat untuk disebut friendly lighting products. Karena Seluruh kandungan material aman bagi lingkungan dan tidak berbahaya bagi kesehatan manusia. (Green Energy)

6. World Wide Apllication

Produk LVD Induction Lamps telah digunakan secara luas di dunia untuk berbagai aplikasi, antara lain: penerangan jalan umum, jembatan, terowongan, gedung perkantoran, mall, perhotelan, bandara, pelabuhan, pabrik, gudang, stadion olah raga, dan papan reklame (outdoor advertising display),  dan keperluan lainnya.




Spesifikasi Produk LVD Lamp

Ciri
Keuntungan
Manfaat
-    Tidak menggunakan electrodes dan kawat pijar
-    Electrolytic capacitors dapat berfungsi hingga temperature 105 derajat celcius dan voltage tinggi (450 Volt)
-    Produk LVD menggunakan mica-film capacitors, resistors dan crystal diodes  dengan standar kualitas tinggi

-    Umur lampu mencapai 100.000 jam (100 kali lebih lama dibanding produk  konvensional)

-    Efisiensi biaya
-    Tidak ada biaya pemeliharaan

-    Efisiensi Photopic hingga mencapai 150 pupil Lm/W
-    Power factor > 0.98
-    Menggunakan electronic ballast
-    Tingkat efisiensi 50% lebih tinggi dibandingkan ballast magnetic
-   Efek pencahayaan sama, namun mampu melakukan penghematan 50 – 90%
-    Pencahayaan Elektromagnetik

-   Tidak menimbulkan panas

-   Mengurangi biaya penggunaan AC
-   CRI > 80 (Ra)
-   Spectrum lengkap
-   Working Frequency: 210 KHz
-    Pencahayaan maksimal, namun tidak menyilaukan  Tersedia beragam warna
-    Efek cahaya seperti sinar matahari

-   Aman bagi kesehatan mata peningkatan produktifitas
-   Kandungan material aman bagi lingkungan
-    Tidak menggunakan zat  Mercury
-    Aman, sehat, ramah   Lingkungan
-   Low to 210 Khz of working frequency
-    Electromagnetic compatibility (EMC) sesuai standard internasional FCC, CE
-   Aman dan tidak membahayakan lingkungan


Produk LVD Lamp

Descriptions
Voltage
Luminous Flux
Visible flux
Tube
Dimension
Ballast Dimension
Watt

LVD-TX2B 40W
LVD-GY-TX-40W

LVD-GY-TX-80W
LVD-GY-TX-120W
LVD-GY-TX-150W
LVD-GY-TX-200W

220/120/277
220/120/277/12/24

220/120/277
220/120/277
220/120/277
220/120/277

2400-2800
2400-2800

5800-6400
8650-9600
10800-12000
15400-18000

3900-4600
3900-4600

9600-11100
15500-18000
19500-22000
28000-30000

168xH157
168xH157

214xH93
274xH93
304xH93
314xH103

L213xB72.5x51(12/24V)
L213xB95.5xH58(120/220/277V)
L213xB95.5xH58(120/220/277V)
L238xB103.5xH61(120/220/277V)
L238xB103.5xH61(120/220/277V)
L238xB119.5xH72.5(120/220/277V)

40
40

80
120
150
200

LVD-GY-LL-40W
LVD-GY-LL-80W
LVD-GY-LL-120W
LVD-GY-LL-150W
LVD-GY-LL-200W
LVD-GY-LL-300W

220/120/277/12/24
220/120/277
220/120/277
220/120/277
220/120/277
220

2400-2800
5800-6400
8650-9600
10800-12000
15400-18000
22500-26000

3900-4600
9600-11100
15500-18000
19500-22000
28000-30000
45000-48000

180x114x83
282x138x93
352x138x93
382x138x93
432x146x103
482x146x103
532x152x104

L213xB72.5x51(12/24V)
L213xB95.5xH58(120/220/277V)
L213xB95.5xH58(120/220/277V)
L238xB103.5xH61(120/220/277V)
L238xB103.5xH61 (120/220/277V)
L238xB119.5xH72.5(120/220/277V)
L238xB119.5xH72.5(120/220/277V)

40
80
120
150
200
300

LVD-JX-15W
LVD-JK-23W
LVD-JK-40W

220/120/277/12/24
220/120/277/12/24
220/120/277/12/24

700-820
1200-1400
2400-2800

1200-1500
1900-2300
3900-4600

W58.5xH160
W77.5XH178
W115XH246

L170x846.5xH46(120/220/277V)
L170x846.5xH46(120/220/277V)
L213XB72.5X51(12/24V)
L183XB46.5XH46(120/220/277V)

15
23
40
Notes:
-         CCT:2700/3500/4000/5000/6500K; CRI>80(Ra); DC (12V/24V) models are the best lamps used for solar powered lighting system; Plm defines Pupil lumen
-         Guaranty : 2 Years

0 komentar: